Kesehatan

Mengenal Perbedaan Varian Covid-19, dari Alpha, Beta hingga Delta Plus, Mana yang Lebih Berbahaya?

Mengenal Perbedaan Varian Covid-19, dari Alpha, Beta hingga Delta Plus, Mana yang Lebih Berbahaya?

Virus corona yang menyebabkan Covid 19 terus menyebar dan bahkan memunculkan varian varian baru. Varian varian Covid 19 itu kemudian dimasukkan dalam dua kategori, yaitu Variants of Interest (VOI) dan Variants of Concern (VOC). Apa itu VOI dan VOC dan varian apa saja yang masuk kategori tersebut?

Berikut ulasannya seperti yang dikutip dari . Seiring berjalannya waktu, virus corona menyebar, bermutasi dan berubah bentuk. Ketika virus berpindah dari satu orang ke orang lain, virus itu berubah bentuk beberapa kali.

Selama perubahan ini, virus bisa menjadi lebih berbahaya dari sebelumnya atau menjadi lebih lemah dari sebelumnya. Sebagai analogi, ketika virus membuat fotokopinya di dalam tubuh, fotokopi yang berkali kali akan menjadi sedikit berbeda dari yang pertama. Ini yang disebut varian baru.

Varian tersebut dibagi menjadi dua kategori, Variants of Interest (VOI) dan Variants of Concern (VOCs). Menurut informasi, WHO sejauh ini mencatat 12 varian dalam kategori berbeda itu. Rupanya, virus corona Covid 19 telah berubah bentuk lebih dari 24 ribu kali sejauh ini di seluruh dunia.

Tetapi dalam kebanyakan kasus, efeknya tidak terlalu parah atau sama sekali tidak aktif. Tetapi saat suatu varian menunjukkan perubahan struktur dan sifatnya setelah mutasi, perubahan itu dianggap sebagai varian yang berbeda. Awalnya, varian apa pun itu dimasukkan dalam kategori Variant of Interest.

Para ilmuwan melakukan penelitian terhadap varian varian tersebut, mengumpulkan data dan mencoba mencari tahu apakah satu varian virus tertentu berbahaya atau tidak. Menurut WHO, Variants of Concern adalah jenis virus yang menyebar sangat cepat, dapat meningkatkan angka kematian, mengurangi efektivitas vaksin atau menggagalkan penanganan medis sebelumnya terhadap penyakit tersebut. Sangat penting untuk mengawasi varian jenis ini ketika virus mengubah sifat dan strukturnya.

Sejauh ini, 4 varian telah dimasukkan dalam kategori Variants of Concern, yaitu varian Alpha, Beta, Gamma dan Delta. Sementara itu, varian Eta, Iota, Kappa dan Lambda masih dimasukkan dalam kategori Variant of Interest. Varian Alpha pertama kali ditemukan di Inggris selatan pada September 2020, yang kemudian ditempatkan dalam kategori Variant of Concern pada Desember 2020.

Para ilmuwan menamakannya B.1.1.7. Penderita varian ini bisa menjadi sakit parah dalam 28 hari dan bisa meninggal setelah mencapai ICU. Varian ini awalnya dianggap berbahaya tetapi setelah vaksinasi cepat, penyakit ini dapat dikendalikan.

Varian Beta pertama kali ditemukan di Afrika Selatan pada Mei 2020. Pada Desember 2020, Varian Beta masuk dalam kategori Variant of Concern. Menurut Universitas Johns Hopkins, varian ini memiliki kemampuan untuk menginfeksi kembali orang yang telah pulih dari virus Covid 19.

Bersamaan dengan itu, data awal dari para peneliti menunjukkan bahwa vaksin memberikan perlindungan minimal terhadap varian ini. Ilmuwan menamakannya varian ini sebagai B.1.351, B.1.351.2, B.1.351.3. Varian Gamma pertama kali ditemukan di Brasil pada tahun 2020.

Pada Januari 2021, varian Gamma masuk dalam kategori Variants of Concern. Varian Covid 19 ini bahkan menyebar lebih cepat dari varian sebelumnya. Varian gamma juga dapat lolos dari kekebalan tubuh.

Varian Delta ditemukan di India pada Desember 2020, dan sudah masuk dalam kategori Variants of Concern. Nama ilmiah varian ini adalah B.1.617.2. Varian ini dianggap telah meningkatkan transmisibilitas.

Orang yang terkena varian ini umumnya mengalami gangguan pendengaran, masalah lambung, dan pembekuan darah. Sejak kasus pertamanya, varian Delta telah memicu ketakutan di seluruh dunia. Selain di India, varian baru ini telah menyebabkan malapetaka di banyak negara di dunia termasuk Inggris, Amerika, Rusia, Brasil, dan Singapura.

Untuk itu, kementerian kesehatan banyak negara termasuk Inggris, Jerman, Rusia telah mengeluarkan peringatan bahayanya varian ini. Varian Delta plus hanya berbeda sedikit dari varian Delta. Varian baru Delta Plus (AY.1) ini terbentuk dari mutasi Delta (B.1.617.2) yang pertama kali terdeteksi di India.

Selain itu, mutasi bernama K41N yang ditemukan pada varian beta di Afrika Selatan juga memberikan gejala. Oleh karena it, varian ini dianggap lebih berbahaya daripada varian lainnya. Beberapa ahli virus khawatir bahwa varian ini 35 60% lebih menular daripada Alpha.

Kementerian Kesehatan Union, mengutip Konsorsium Genomics SARS Cove 2 India, menggambarkan Delta Plus sebagai penyebab keprihatinan besar. Sebuah varian virus dianggap mengkhawatirkan bila lebih menular dan dapat menyebabkan penyakit serius. WHO juga mengawasi hal ini.

Setelah varian Delta Plus Covid 19, masyarakat diresahkan dengan varian Kappa. Namun, pemerintah telah mempertimbangkan varian Kappa sebagai Variant of Interest bukan sebagai Variant of Concern. Saat ini, tidak banyak kasus varian Kappa, tetapi perkiraan gelombang baru Covid 19 dengan varian berbeda dapat menambah tantangan.

Asal usul varian ini diyakini berada di Peru, Amerika Selatan. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah memberikan informasi tentang varian lambda dalam laporan mingguannya. Varian lambda Covid 19 muncul sebagai ancaman baru.

Menurut Kementerian Kesehatan Malaysia, sejauh ini varian lambda sudah menyebar ke 30 negara. Pada Desember 2020, pasien terinfeksi varian Eta ditemukan di banyak negara secara bersamaan. Eta dimasukkan dalam kategori Variant of Interest pada Maret 2021.

Kasus pertama Varian Iota ditemukan di AS pada November 2020. Setelah itu, WHO memasukkannya ke dalam kategori Variant of Interest pada Maret 2021. Artikel ini merupakan bagian dari

KG Media. Ruang aktualisasi diri perempuan untuk mencapai mimpinya.

Share this post

About the author

Leave a Reply

Your email address will not be published.